Kasino Online – Perjudian Ekonomi

Uang

Pada tahun 2006 dilaporkan bahwa ada hingga 370.000 penjudi bermasalah di Inggris. Dari 370.000 ini hanya 20% dilaporkan memiliki masalah judi yang serius dan membutuhkan bantuan. Sisanya dikatakan sebagai penjudi kecil hingga menengah yang, meski tidak berisiko tinggi, tahu bahwa mereka dapat memiliki masalah, dan kesulitan untuk menghindari judi di berbagai bidang seperti balap kuda atau bermain di permainan kasino online. Angka 370.000 juga rendah dibandingkan dengan angka internasional poker online.

Perjudian sendiri telah meningkat di Inggris dalam beberapa tahun terakhir, khususnya di bidang-bidang seperti game online seperti poker dan roulette, dengan pertumbuhan sekitar 40% dari tahun 2005.

Dengan ekonomi Inggris tumbuh pada tingkat tercepat dalam dua tahun di bagian akhir 2006, apa pengaruhnya terhadap perjudian di Inggris. Apakah keadaan ekonomi menentukan jumlah orang yang berjudi? Misalnya, apakah lebih banyak orang cenderung berjudi jika mereka memiliki lebih banyak pendapatan yang dapat dibelanjakan, atau apakah mereka cenderung berjudi lebih banyak di situs-situs seperti poker online, jika mereka membutuhkan penghasilan lebih banyak untuk menyelesaikan utang atau masalah di rumah?

Penjualan ritel dan pasar perumahan yang kuat adalah alasan utama pertumbuhan ekonomi Inggris akhir-akhir ini. Menurut para ekonom, pengaruh Piala Dunia juga bertanggung jawab, karena lonjakan pembelian barang-barang elektronik seperti TV, dan peningkatan kehadiran pub melonjak selama periode Piala Dunia. Angka inflasi, dirilis pada akhir 2006, menambahkan tekanan lebih lanjut pada Bank of England untuk memperkenalkan kenaikan suku bunga karena inflasi naik menjadi 2,5% pada bulan Juni, jauh di atas target 2% pemerintah.

Pasar global juga dikatakan “hati-hati”, khawatir bahwa era suku bunga global yang rendah berakhir. Pertumbuhan global tahun lalu adalah 5,4%, tahun keempat berturut-turut di mana ia telah tumbuh mendekati atau di atas 5%. Perbandingan ditarik pada tahun 70-an ketika harga komoditas sedang booming, dan para ekonom sekarang memperingatkan konsekuensi inflasi karena meningkatnya jumlah uang beredar. Pada awal tahun 70-an tidak hanya pasokan uang global yang lebih kuat tetapi juga inflasi, bahkan sebelum menuju ke laut dalam seperti halnya di Inggris, yang inflasi naik menjadi hampir 30%.

Pada saat itu angka-angka perjudian tidak tercatat dengan baik. Namun, beberapa statistik menunjukkan bahwa ketika kejatuhan dari periode penghancuran inflasi ini berdampak, perjudian di Inggris mengalami penurunan karena orang menderita secara finansial dari depresi resesi, khususnya karena kehilangan ekuitas dan uang dalam penurunan harga rumah di akhir tahun 80-an. Selama tahun 80-an klub berlisensi mengalami kemerosotan dan pergantian judi pada tahun 1990 diterbitkan sekitar £ 13,4 miliar. Klub-klub Bingo khususnya merasakan beban sebagai ruang pesta berlisensi menurun dari 1800 pada tahun 1974 menjadi hanya 743 pada tahun 1990.

Di bawah Undang-Undang Perjudian 2005 saat ini yang mulai berlaku penuh pada bulan September 2007, tidak ada organisasi perjudian online yang diizinkan beroperasi di Inggris. Namun, penegakan saat ini tidak mencegah warga Inggris dari bermain game kasino online dan pada kenyataannya, telah menyebabkan peningkatan menjadi 2% dari keseluruhan populasi penduduk Inggris yang berjudi online dalam beberapa bentuk atau yang lain. Ketika Undang-Undang mulai berlaku pada bulan September, kemungkinan akan membuka pintu bagi banyak operator game untuk berfungsi dari Inggris dan sehingga membawa lebih banyak eksposur dan keyakinan dalam membelanjakan uang di situs poker online atau kasino.

Karena kecenderungan orang untuk berjudi menurun seiring dengan pasar ekonomi di tahun 80-an, dibandingkan dengan angka-angka judi saat ini yang sejalan dengan pertumbuhan ekonomi saat ini, dapat dikatakan bahwa orang lebih cenderung berjudi, ketika ekonomi berada pada kondisi terkuatnya.

Jadi sementara banyak penipu akan mengatakan bahwa orang berjudi saat mereka sedang depresi atau membutuhkan dorongan keuangan, mungkin ketika ekonomi berada pada titik rendah, jelas bahwa orang hanya benar-benar berjudi ketika negara tempat mereka tinggal memiliki stabilitas ekonomi yang jauh lebih besar. dan mereka sendiri memiliki penghasilan lebih banyak.

Pertumbuhan ekonomi saat ini hanya dapat menyebabkan peningkatan omset judi saat ini, yang diperkirakan sekitar £ 85 miliar. Jadi sementara Bank of England dapat mengancam untuk menaikkan suku bunga, peningkatan jumlah orang yang berjudi online juga cenderung tetap meningkat.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *